Makalah Lengkap Penyakit kolera (Vibrio Cholera)

Latar Belakang
Cholera umumnya merupakan penyakit yang menyebar karna sanitasi yang buruk yang menyebabkan kontaminasi sumber air. Cara ini jelas merupakan mekanisme utama penyebaran penyakit cholera dalam lingkungan masyarakat miskin di Amerika selatan.
Fasilitas ssanitasi yang baik dieropa dan amerika serikat mengakibatkan hamper tidak pernah terjadi wabah choera. Kasus-kasus sporadic muncul karna kerang yang diambil dari perairan pantai yang tercemar oleh kotoran, dimakan mentah. Cholera dapat juga ditularkan oleh kerang yang dipanen dari air yang tidak tercemar karena V. cholera O1 merupakan bagian dari Mikrobiota penghuni alami perairan pantai.
Vibrio Cholera memproduksi racun Cholera, model untuk Enteretoksin, yang tindakan pada epitel mukosa bertanggung jawab atas diare karakteristik penyakit kolera. Dalam masnifestasi exterm, kolera adalah salah satu penyakit fatal cepat paling dikenal seseorang yang sehat dapat menjadi hipotensi satu jam setelah timbulnya gejala dan mungkin meninggal dalam waktu 2-3 jam jika pengobatan tidak disediakan lebih umum, penyakit ini berlangsung dari bangku cair pertama yang mengejutkan di 4-12 jam, dengan kematian berikut dalam 18 jam untuk beberapa hari.
Tujuan
Ø Untuk memenuhi tugas PMM (Penyehatan Makanan Dan Minuman ).
Ø Untuk dapat mengetahui Penyebaran dan gejala-gejala terserang penyakit kolera
Ø Untuk mengetahui Mekanisme V. Cholerae Terhadap Makanan
Rumusan Masalah
Ø Apa pengertian dan penyebab penyakit Kolera.
Ø Apa gejala-gejala penyakit kolera dan proses penyebaran penyakit tersebut.
Ø Apa Mekanisme V. Cholerae Terhadap Makanan
Pengertian Kolera
Kolera (sering disebut Colera Asiatik atau Epedemi kolera) adalah penyakit penyakit diare parah yang disebabkan oleh bakteri vibrio cholera. Penularan kemanusia adalah dengan air atau makanan.
Vibrio Cholera memproduksi racun Cholera, model untuk Enteretoksin, yang tindakan pada epitel mukosa bertanggung jawab atas diare karakteristik penyakit kolera. Dalam masnifestasi exterm, kolera adalah salah satu penyakit fatal cepat paling dikenal seseorang yang sehat dapat menjadi hipotensi satu jam setelah timbulnya gejala dan mungkin meninggal dalam waktu 2-3 jam jika pengobatan tidak disediakan lebih umum, penyakit ini berlangsung dari bangku cair pertama yang mengejutkan di 4-12 jam, dengan kematian berikut dalam 18 jam untuk beberapa hari.
Gambaran klinis kolera diawali dengan penderitaan yang tiba-tiba diare besar. Pasien mungkin kehilangan gallon bebas cairan protein dan elektrolit terkait, bikarbonat dan ion dalam 1atau 2 hari. Ini hasil dari aktifitas enteroktosin kolera yang mengaktifkan enzim adenilat siklase dalam sel-sel usus, mengubah mereka kedalam extrat air pompa dan elektrolit dari darah dan jaringan dan pompa kedalam lumen usus. Hal ini menyebabkan hilangnya cairan untuk dehidrasi, aunaria, diare berair dengan berbintik-bintik dan serpih lender dan sel epitel pada air tinja, dan berisi jumlah yang sangat besar. Hilangnya ion kalium dapat mengakibatkan komplikasi jantung dan kegagalan peredaran darah.
Pengobatan cholera mengakibatkan penggantian intravena cepat kehilangan cairan dan ion. Setelah penggantian ini, administasi pemeliharaan larutan isotonic harus berlanjut hingga diare berhenti. Jika glukosa ditambahkan untuk pemeliharan sulosi mungkin diberikan secara oral, sehingga menghilangkan kebutuhan untuk sterilitas dan administrasi. Dengan ini pengobaatan sederhana, pasien yang hamper mati tampaknya secara ajaib sembuh dan tingkat kematian dapat dikurangi kolera lebih dari sepuluh ribu kali lipat . kebanyakan antibiotic dan agen kometerapi tidak memiliki nilai dalam terapi kolera, meskipun beberapa tetrasiklin misalnya dapat mempersingkat durasi diare dan mengurangi kehilangi cairan.
I. Karakteritik Umum
Ada dua jeni Vibrio.Cholera yang berpotensi sebagai pathogen pada manuisia. Jenis utama yang menyebabkan kolera adalah V. Cholera O1, sedangkan jenis-jenis lainnya dikenal sebagai O1.
V. cholera O1 adalah penyebab cholera Asiatik Atau Cholera Epidemik. Kasus Cholera sangat jarang terjadi Dieropa dan Amerika Utara. Sebagian Besar kasus cholera terjadi didaerah –daerah (sub) tropis. Cholera selalu disebabkan Oleh air yang tercemar atau ikan (kerang) yang berasal dari perairan yang tercemar.
V. Cholera non O1 hanya menginfeksi manusia dan hewan primate lainnya. Organisme Ini berkerabat dengan V. cholera O1, tetapi penyakit yang ditimbulkannya tidak separah Cholera. Strain Phatogenik dan Non Phatogenik dari Organisme ini merupakan Penghuni Normal dilingkungan air laut dan muara. Organism ini pada masa lalu disebut sebagai non-Cholera Vibrio (NCL) dan noaglutinable Vibrio (NAG).
II. Gejala-Gejala Keracunan
Gejala-gejala kolera Asiatik dapat bervariasi dari diare cair yang ringan, sampai diare akut yang ditandai dengan kotoran yang berwujut seperti air cucian beras. Gejala awal penyakit ini umumnya terjadi tiba-tiba, dengan masa inkubasi antara 6 jam sampai 5 hari. Kram perut, mual, muntah, dehidrasidan shock (turunnya laju aliran darah secara tiba-tiba). Kematian dapat terjadi apabila korban kehilangan cairan atau electrolit dalam jumlah besar. Penyakit ini disebabkan karna korban mengkonsumsi bakteri hidup, yang kemudian melekat pada usus halus dan menghasilkan racun cholera. Produksi racun Cholera Oleh bakteri yang melekat ini menyebabkan diare berair yang merupakan gejala penyakit ini.
Dosis infektife-penelitian menggunakan sukarelawan manusia yang sehat menunjukan bahwa penyakit timbul apabila manusia mengkonsumsi kurang lebih satu juta organisme. Konsumsi antasida (obat yang menetralkan Asam lambung) Dapat menurunkan dosis secara nyata.
Gejala-gejala Vibrio. cholera non-O1 berupa diare dank ram perut. Demam yang disertai muntah dan mual terjadi pada 25 % individu yang terinfeksi. Kira-kira 25 % individu yang terinfeksi akan mengeluarkan kotoran dengan darah dan lender. Diare, pada beberapa kasus, dapat menjadi sangat parah, dan berlangsung selama 6-7 hari. Diare biasanya terjadi dalam 48 jam setelah konsumsi organisme. Mekanisme organisme ini dalam menimbulkan penyakit tidak diketahui, namun demikian racun enteroktosin dan mekanisme penyerangan diduga menjadi penyebab penyakit ini. Penyakit muncul saat organisme melekat diri keusus halus individu yang terinveksi kemudian menyerang korbannya.
III. Diagnosis
Penyakit Cholera dapat dipastikan Hanya dengan Mengisolasi Organisme penyebabnya Dari kotoran diare individu yang terinfeksi. Diagnosis terhadap infeksi V. Cholera non-O1 Dilakukan dengan membiakan organisme dari kotoran diare individu yang terinveksi atau dari darah pasien yang menderita septicemia (infeksi dalam Aliran darah)
IV. Makanan Terkait.
Cholera umumnya merupakan penyakit yang menyebar karna sanitasi yang buruk yang menyebabkan kontaminasi sumber air. Cara ini jelas merupakan mekanisme utama penyebaran penyakit cholera dalam lingkungan masyarakat miskin di Amerika selatan.
Fasilitas sanitasi yang baik dieropa dan amerika serikat mengakibatkan hampir tidak pernah terjadi wabah cholera. Kasus-kasus sporadic muncul karna kerang yang diambil dari perairan pantai yang tercemar oleh kotoran, dimakan mentah. Cholera dapat juga ditularkan oleh kerang yang dipanen dari air yang tidak tercemar karena V. cholera O1 merupakan bagian dari Mikrobiota penghuni alami perairan pantai.
V. Pencegahan.
Kebersihan yang kurang, Air yang tercemar, dan cara penanganan makanan yang kurang higienis merupakan penyebab utam infeksi. Karna itu pemanasan air dangan benar (hingga mendidih) Sanitasi yang baik dapat mencegah V. cholera.
VI. Populasi Rentan
Semua orang yang diyakini rentan terhadap infeksi, tetapi dengan individu system kekebalan yang rusak atau tidak berkembang, asam lambung yang berkurang, atau kekurangan nutrrisi dapat menyebabkan gejala-gejala penyakit yang lebih parah. Semua individu yang mengkonsumsi kerang mentah, rentan terhadap diare yang disebakan oleh organisme ini. Vibrio cholerae ( Juga Kommabacilllus) adalah gram negatife berbentuk koma bakteri dengan kutub flagel yang menyebabkan Cholera pada manusia. V. Cholera And other specis of the genus Vibrio belong to the gamma subdivision of the proteobacteria. Dan sepsis lainnya Cholera dariGenus Vibrio milik pembagian Gamma dari bakteri.
V. cholera pertama kali diisolasi sebagai penyebab cholera oleh ahli Anatomi Itali Filipho pachini Pada 1854, tetapi penemuan tidak dikenal luas sampai Robect khoch berkerja secara independent tiga puluh tahun kemudian, dipublikasikan pengetahuan dan cara memerangi penyakit ini.
VII. Genomika Dan Evolusi
Sebbuah serogrup O1, ( diamerika ) biotipe Eltor, strain pandemic 7 v. cholera. Terdiri dari 2 lingkaran kromosom ukuran yang tidak setara yang diperkirakan untuk menyadikan total 3885 gen para urutan genom dari strain perwakilan telah tentang keeragaman keragaman genetic dan fenotipik ditemukan dalam sepsis vibrio cholera. Urutan data telah digunakan untuk mengidentifikasi urutan diperoleh horizontal ,membedah peraturan kompleks dan membedah sinyaldan mengembangkan pendekatan komputisi untuk memprediksi pola-pola perkembangan gendan adanya jalur metabolisme komponen.
B. Pengenalan Cholerae
Vibrio genus terdiri dari atau melengkung lurus batang fram negative, motil dengan flagella polar sbuah tunggal. Kebanyakan spesies oksidase positife. Dalam cara yang paling vibrio terkait dengan bakteri enteric, tetapi mereka berbagi beberapa sifat dengan baik sebuah pseudomonads, on the level With the family Enterobacteraciae. The Vibrionaceae keluaga ditemuka dalam “ gram negative fakultatis anareobik tongkat ” di begeys manual (1986) Pada tingkat dengan keluarga Enterobakteraciace dalam taksonomi revisionis 2001 (bergei’s Manual), berdasar analisis filogenetik.
Kebanyakan vibrio persyaratan vaktor pertumbuhan yang relative sederhana dan akan tumbuh dalam media sinetik dengan glukosa sebagai sumber tunggal karbon dan energy. Namun, karna vibrio marine organisme yang biasanya, spesies yang paling membutuhkan 2-3 % NaCl atau dasar air laut untuk pertumbuhan yang optimal fibrio berfariasi dalam flexsibilitas gizi mereka, tetapi beberapa sepsis akan tumbuh pada lebih dari 150 senyawa organic yang berbeda sebagai sumber karbon dan energy, menduduki tingkat yang sama dari fleksibilitas metabolic sebagai psedomunas. Dalam media fibrio cair motil dan flagella polar yang dibungkus dengan membrane sarung terus dengan membrane luar dinding sel pada media padat mereka mungkin banyak mensintesis flagella pada yang tidak di sarungkan.
Vibrio adalah salah satu organisme yang paling umum dipermukaaan perairan dunia. Mereka terjadi dikedua habitat air laut dan air tawar dengan asosiasi dengan hewan air. Beberapa spesies yang bercahaya dan hidup dalam asosiasi mutualistik dengan ikan dan kehidupan laut lainnya. Spesies lainnya pathogen bagi ikan, belut dan katak, serta vertebrata dan invertebrate lainya.Makalah Lengkap Penyakit kolera (Vibrio Cholera)
V. parahaemolyties adalah manusia parahaemolyties Pathogen. Memproduksi baik diare tapi dengan cara yang sepenuhnya berbeda vibrio adalah organisme invasife yang mempengaruhi terutama usus besar, Vibrio Cholera adalah non invasife mempengaruhi usu kecil melalui sekresi Enterokfosin sebuah imbrio Vulnificus V. Adalah munculnya phatogen manusia. Organisme ini menyebabkan luka infeksi, gastronenitis, atau sindrom yang dikenal sebagai “septikimia Primer”.
pengunjung yang budiman bantu blog ini bagikan postingan artikel dengan cara klik logo share di bawah ini :

0 komentar:

Post a Comment

Admin tidak selalu online jika ada pertanyaan tinggalkan komentar, bagi sobat yang ingin berkomentar gunakan kata-kata yang sopan terimakasih.

[ Form Komentar Klasik ]